Sempat Diprotes Keras Fahri Hamzah, ICW: Maling Ayam Saja Diborgol

shares

Loading...
Di awal 2019 ini, KPK akan memborgol para tahanannya yang terjerat kasus korupsi. ICW mengapresiasi langkah KPK ini karena sudah sepantasnya pihak yang terlibat korupsi diperlakukan layaknya pelaku kejahatan pada umumnya.

"Sah-sah saja jika memang KPK akan memborgol. Dalam tindak pidana umum, borgol ini lazim dipraktikkan," ujar Koordinator Divisi Korupsi Politik ICW Donal Fariz saat diwawancarai detikcom, Rabu (2/1/2019).

Donal menambahkan, borgol juga menjadi simbol hilangnya kebebasan bagi para pelaku korupsi. Menurutnya, borgol memberi pesan yang baik kepada masyarakat agar menghindari korupsi.

"Maling ayam saja diborgol, masak mereka tidak? Artinya borgol ini juga mengingatkan dan simbol hilangnya kebebasan atas kejahatan yang dilakukan," ungkapnya.

Karena korupsi merupakan kejahatan pidana khusus, Donal menganggap butuh perlakuan khusus bagi para pelaku korupsi. Menurut Donal, para pelaku korupsi tidak boleh diperlakukan sama seperti pelaku pidana umum.

"Ya treatment-nya harus ekstra, contoh remisi kan lebih ketat. Itu karena mereka kejahatannya khusus," ujarnya.


Tercatat sejak 2 Januari 2019, para tersangka KPK yang menjalani pemeriksaan di KPK mulai menggunakan borgol, selain tentunya memakai rompi tahanan warna oranye. Tersangka pertama yang memakai borgol adalah Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Cianjur Cecep Sobandi. Menyusul kemudian kakak ipar Bupati Cianjur Irvan Rivano Muchtar, Tubagus Cepy Sethiady, yang juga mengenakan borgol.

Detik
Loading...
loading...