Kenapa Polda Lampung Sambangi Eks Rumah Andi Arief? Ini Kata Kabid Humas

shares

Loading...
Polda Lampung menegaskan rumah yang didatangi bukan milik Wasekjen Partai Demokrat Andi Arief lagi. Polisi menyambangi rumah itu untuk silaturahmi ke pemilik sekarang, Yusrizal.

"Kalau polisi kan silaturahmi sambang kan maksud dan tujuannya banyak, mas. Tidak penindakan ya, di berita itu penindakan itu tidak benar ya," kata Kabid Humas Polda Lampung Kombes Sulistyaningsih saat dihubungi detikcom, Jumat (4/1/2019).

Andi sebelumnya menyebut rumahnya yang digeruduk berlokasi di Kedaton, Bandar Lampung. Andi mengaku diberi kabar soal penggerudukan rumahnya oleh seorang kerabat.

Sulis mengatakan rumah itu dulunya memang milik Andi Arief. Tapi, kata Sulis, sudah dijual sejak 2014.

"Tidak ada gerebek ya, tidak ada penindakan oleh Krimsus Cyber ya, yang ada itu sambang, bukan rumahnya Andi Arief, itu sudah dijual sejak 2014," ujar Sulis.

Sebelumnya, Andi Arief mengaku rumahnya yang berada di Lampung, digeruduk. Andi meminta Presiden Joko Widodo menghentikannya.

"Rumah saya di Lampung digeruduk dua mobil Polda mengaku cyber. Pak Kapolri, apa salah saya. Saya akan hadir secara baik-baik kalau saya diperlukan," kata Andi via Twitter. Andi mengizinkan tweetnya untuk dikutip.

Andi kembali mencuitkan perihal pengakuan rumahnya digeruduk. Dia meminta Presiden Jokowi turun tangan.


"Ini bukan negara komunis. Penggerudukan rumah saya di Lampung seperti negara komunis. Mohon hentikan Bapak Presiden," tulis Andi di Twitter.

Detik
Loading...
loading...